Mengkritik tidak bererti menentang, menyetujui tidak semestinya menyokong, dan berbeza pendapat adalah kawan berfikir yang baik..
JOM JADI BAIK! :)

What others think about You is None of your business and You should'nt allow it to influence your self-concept.
Put Your Trust in Allah! :)

Aktiviti Menarik Sepanjang Hari~

Jom Buat sama-sama! ^_^


1. Baca Al-Quran 'At Least' 1 MUKA 1 HARI.. :)

2. Mathurat Pagi+Petang=2. Permulaan bagi yang tak biasa, 1 Hari 1 Kali (Pagi@Petang).

3. Solat Ber'jemaah'. Sekurang-kurangnya 2 kali sehari. Muslimin sila-silalah ke surau@masjid terdekat.

4. Solat Hajat+Witir. 2 Kali seminggu. Dapat buat setiap hari memang MANTOP! :)

5. Puasa Sunat 3 kali sebulan + Isnin & Khamis setiap minggu.

6. Baca buku ilmiah. 1 sebulan. ( kalau 'bukumuka' boleh buka hari-hari, kenapa tidak buku ilmiah kan?) :D

7. Qiamulaill . 1 kali seminggu. Tak boleh buat 1 kali 7 hari, buat 1 kali 1 hari. :D

8. Solat Dhuha. 'at least' 2 kali seminggu.

9. Solat istikharah. 1 kali seminggu (Hidup penuh dengan pilihan. Bukan bila bab Jodoh je) :D

10.Jom selawat! Perasa 'terbaik' untuk masakan. No MSG ^_^


Amalan yang sedikit tetapi berterusan adalah lebih baik daripada amalan yang banyak dan terputus.
Tapi, jangan sampai tak buat langsung! ^_^
Pesan mereka, jangan ditulis diari hidup di laman sesawang.
Kata saya ini bukan 'diari online'.
Saya tiada seni dalam mengarang cerita.
Apa yang saya lihat, apa yang saya dengar,
apa yang saya hadapi dan apa yang saya pelajari,
itulah yang saya tulis.
Pesan saya,lihatlah apa yang ingin disampaikan, jangan lihat siapa yang menyampaikan
kerana saya bukan siapa-siapa untuk dilihat.
Semoga usaha yang sedikit ini, mampu membawa kita lebih mengenal Sang Pemilik Hati
Sesungguhnya yang baik itu datang dari Allah
yang buruk itu datang dari diri saya sendiri dengan izin Allah S.W.T
Semoga Ilmu mengikatnya
~Melakar Memori Silam Buat Pedoman Diri~

Monday, 28 January 2013

Debat~Semuanya kerana Allah

::.. بسم الله الرحمن الرحيم ::..

 اللهم صلى وسلم على محمد

Amaran : Post kali ini agak panjang. Dipersilakan bagi yang sudi. Semoga bermanfaat. ^^

     Petang itu sementara menunggu 'ALSPmate' berkumpul semula untuk sesi latihan kalam jama'ie(choral speaking), saya menggunakan peluang yang ada untuk menghubungi seorang sahabat yang sudah selamat sampai ke kampung halaman, Terengganu. Berbulan rasanya tidak mendengar suara, apatah lagi bersua muka. Rindu nak dengar loghat Kelantannya yang sering membuatkan saya ketawa geli hati. Apa yang kelakarnya, tak tahulah. Tapi yang penting, serious. Saya belum mampu lagi nak meniru loghat Terengganu + Kelantan anda. Tabik spring! :D

     Selesai kami bertanya khabar + berceloteh po pa po pa (biasalah..), sahabat seorang ni 'mengungkit' cerita lama.

Sahabat : Aini, Aini tak cakap pun Aini masuk debat BI.

AfiqahMsy : Siapa cerita ni? (#Tersengih#Malu# )

Sahabat : Kawan kat Pandan ni bagitahu saya, kawan saya yang 'kecik2' masa kat Tamhidi masuk debat. ('kecik' tu juga menjadi penanda diri :D )

     Saya kenal kawannya itu, wakil FPSK untuk debat BM. Saya memang tak pernah memberitahunya saya ambil bahagian, saya cuma cakap saya berada di tempat pertandingan dan bertemu kakaknya di sana. Saya juga hanya sekadar meletakkan gambar kenangan di sini tanpa sebarang ulasan panjang lebar. Mungkin tidak perasan. La ba'sa. :)

     Pengalaman mengikuti Debat Naib Canselor(NC), cerita inilah cerita lama yang sentiasa menjadi motivasi untuk saya setiap kali saya rasa down. Cerita ini juga pernah saya niatkan untuk kongsikan ibrahnya (pengajaran) bersama pengunjung blog saya. Hampir terlupa. Terima kasih kerana 'mengungkit' cerita ini.

     Coretan ini bukan mahu mencari publisiti murahan. OhTidak. Apatah lagi menceritakan kehebatan diri, "Hebatnya aku masuk debat. English Debate pula tu". No. No. No. Cerita ini sengaja saya coretkan supaya saya dapat berkongsi pengalaman dan pelajaran yang saya dapat sepanjang bergelar debator. Semoga cerita yang tak seberapa ini mampu menyumbang walaupun sedikit sutikan motivasi kepada pembaca dan juga diri saya yang melaluinya. Moga Allah pelihara hati ini dari perasaan riya' dan takabbur.

Bidan Terjun.

     Saya memang tiada pengalaman mengikuti pertandingan debat sepanjang di sekolah. Setakat ikut tengok latihan debat BM pernalah, sebab abang saya dan sahabat baik saya mengambil bahagian. Minat itu memang ada, tapi perasaan rendah diri dan kurangnya keyakinan diri mengatasi segalanya pada waktu itu. Saya juga punya pengalaman pahit 'kelakar' semasa menghadiri interview debat di sekolah.

Kawan dari Tadika. Antara sumber inspirasi.
Selalu dengar cerita debatnya(sebelum ke KISAS)
Best Student Kisas :)

     Satu hari ni, classmate bagitahu fakulti tengah cari pelapis untuk debat dan tiada wakil dari kos kami. Dengan selambanya dia memberitahu kelas, "Ok. Aku cadangkan Afaaf(classmate) dengan Aini masuk." Ya Allah, berderau darah dengar nama disebut. Baru cadang nama tu, belum suruh berdebat lagi. Cadangannya itu membuatkan saya termenung sejenak, adakah saya kelihatan layak untuk ambil bahagian dalam DEBAT? Kalau mereka percaya pada saya, kenapa saya tidak percayakan diri saya? Allah. Niat untuk ambil bahagian tu ada, tapi kekuatan tu belum ada.

     Pada minggu yang sama, saya dapat mesej dari ketua aras : "KK1 nak buat pertandingan debat antara blok. Berminat tak?" Huh. Debat lagi. Pada waktu itu, hati berbolak-balik. Nak join ke tak nak? Nak join yang fakulti ke KK1? Kalau join fakulti mesti ada senior, erk. Takpelah.  Alhamdulillah, selepas istikharah saya membuat keputusan untuk menyertai debat KK1 bersama seorang kawan. Minat untuk wakil fakulti itu masih ada tapi pujuk hati, 'mungkin bukan rezeki untuk join Fakulti, insyaAllah tahun depan ada lagi.' 

     Dipendekkan cerita, saya dimaklumkan pertandingan debat KK1 pada hujung minggu itu(sabtu). Dengan tidak tahu apa-apa pasal english debate + tak ikut briefing(briefing pada waktu malam dan malam kelas penuh)agak mustahil untuk kami mengambil bahagian. Jadi, saya dan kawan mengambil keputusan untuk tarik diri serta-merta pada hari khamis (2 hari lagi).  Pujuk hati lagi," mungkin bukan sekarang. InsyaaAllah ada rezeki Allah bagi." Bila dah tarik diri. Ya Allah. Lega. Tak payah fikir pasal debat lagi. Final Exam is just around the corner. Fokus.

     Sangkaan saya sudah 'terlepas' dari debat, ternyata meleset. Jumaat malam sabtu (malam sebelum pertandingan), dapat panggilan dari pengarah program. 

En. Pengarah : "Assalamualaikum. Ni Afiqah? Enti diminta turun untuk taklimat debat." 

AfiqahMsy : "Waalaikumussalam w.b.t. Erk, bukan saya dah tarik diri ke?"

En. Pengarah : "Kami tak cukup peserta sebenarnya. Takpelah. Anggap sahaja pertandingan ESOK sebagai latihan."

      Saya tidak tahu kenapa saya setuju untuk turun dengar taklimat. Walhal, boleh je kalau saya tak nak turun.  MasyaAllah. Allah bagi kekuatan. Kuatkan hati untuk pergi. Allah saja yang Maha Mengetahui betapa gundah-gelananya hati saya pada waktu itu.

Allah gerakkan saya untuk pergi.
Saya 'terserempak' dengan 'mereka'.
Keletah mereka menghiburkan hati yang resah gelisah.
*Sejak dua menjak ni rajin ziarah saya di blog muslimat*

      Serious. Kesian dengan pihak penganjur. Tak cukup peserta untuk bertanding. Pada hari pertandingan, daripada 1000 lebih pelajar, hanya 9 orang peserta mengambil bahagian. 6 orang debat BA, 3 orang debat BI. Nak bertanding macam mana 3 orang. Kan? Sepanjang debat BA berlangsung, tak putus-putus saya berdoa. "Alangkah bagusnya kalau debat BI dibatalkan sebab tak cukup orang. Semoga Allah permudahkan urusan. InsyaAllah everything will be fine. Allah is the best planner. Allah tahu yang Terbaik."

     Semasa debat BA berlangsung, datang 2 orang kawan saya (wakil debat BI Fakulti) bersama seorang senior (trainer) menghampiri kami. Katanya ada latihan, tapi tak jadi. Dalam hati saya : "Ah,Sudah...".Menjangkakan sesuatu akan berlaku. Akhirnya, tiba giliran kami. Seperti yang saya jangkakan, 2 orang wakil fakulti + 1 volunteer membentuk satu kumpulan (opp) untuk berdebat dengan kami (gov). Pada mulanya ingin menarik diri, senior kata,"Takpe.Cubalah.". Dengan tak tahu apa-apa USLUB english debate, saya jadi bidan terjun pada hari itu. Tajuk dapat on the spot. Dalam tempoh 30 minit itulah kami discuss dan dalam tempoh 30 minit itulah saya belajar tentang 'uslub-uslub' english debate. Mujur dalam kumpulan kami ada yang pernah menyertai debat sebelum ini. Alhamdulillah, Allah permudahkan segalanya, pasukan kami menang. Senior mengajak saya dan seorang kawan(classmate) menyertai pasukan fakulti. Bermacam-macam persoalan berlegar di minda.

'Apa yang aku buat ni?'

'Betul ke apa yang aku buat ni?'

'Macam mana boleh berani sangat cakap kat depan ramai orang tadi?'

Nak gelak pun ada bila teringat. Allahuakbar. Kekuatan tu Allah yang bagi.

     Indahnya aturan Allah, kemenangan pada hari itu menjadi sumber inspirasi dan  kekuatan untuk saya menyertai debat bersama pasukan fakulti. Kalau Allah tak beri kemenangan pada  hari itu, mungkin saya tolak ajakan senior. Mungkin juga self-esteem saya akan terus jatuh merundum. Ya Allah, lemahnya hambaMu yang seorang ini. Ustaz kata bila kita ada niat insyaAllah kita akan dapat. Siapa sangka, Allah beri saya peluang untuk bertanding di KK1 dan mewakili fakulti. Betullah, kalau ada rezeki, Allah akan bagi. MasyaAllah. Baiknya Allah. Alhamdulillah.
   
     Secara jujurnya, saya bukanlah seorang yang hebat untuk bertutur secara spontan di dalam Bahasa Inggeris. Tak yakin pada diri, mungkin.. Menyedari kekurangan yang ada, saya ambil bahagian dalam debat dengan niat :
1. Tingkatkan kemahiran bertutur dalam Bahasa Inggeris. Ya, kita perlukan suasana untuk bertutur. Suasana yang mana mereka takkan gelakkan kita walaupun kita tersalah cakap. Ya, di dalam debat saya jumpa suasana itu.
2. Tingkatkan keyakinan dalam diri. Bagi seseorang pelajar yang lebih suka bekerja dengan komputer dan sentiasa mengelak untuk terlibat dalam mana-mana aktiviti public speaking di sekolah, berdebat bukanlah perkara yang mudah. Dalam masa yang singkat perlu fikirkan hujah untuk dibidas, ditambah pula dengan nervousnya. Allah. Pada waktu itu, saya sedar saya sedang 'mencari pasal' dengan diri saya sendiri. But, Just Think Positive. Kata nak bina keyakinan diri.Ingat Janji Allah, Sesungguhnya bersama kesusahan itu adanya kesenangan. Yakin pada Allah!
3. Dan niat yang paling penting sudah tentu kerana Allah. Perbaikilah diri demi Islam. Serious. Cemburu dengan Sultan Muhammad Alfateh yang mampu bertutur lebih 7 bahasa ketika berusia 21 tahun.

     Kami dilatih oleh 2 orang senior. Kata senior, ada yang sampai menangis ikut latihan debat. Saya mengaku. Saya tergolong antara mereka. Bila kita rasa insan di sekeliling kita jauh lagi hebat, rasa rendah diri kembali menghantui diri. Syaitan ini bijak. Sentiasa menghasut anak Adam supaya berputus asa. Alhamdulillah. Allah beri kekuatan lagi. Ummat Nabi Muhammad S.A.W pantang menyerah kalah. Saya ada Allah. Bila rasa down, tiada tempat yang lebih layak untuk saya mengadu selain Allah. Dalam sujud saya merintih. Semoga dipermudahkan urusan. Semoga Allah memberi kekuatan. Terasa betapa lemahnya diri ini. Tapi, saya masih ingat. Allah takkan bebankan hambaNya kalau hambaNya tidak mampu memikul bebanan itu. Keluarga dan sahabat terus memberi semangat pada saya.

Kata abang : 'Takpe. Masuk je. Anggaplah cari pengalaman baru.'

Kata sahabat : 'Kadang-kadang kita tak nampak kelebihan yang Allah beri pada kita, tapi orang lain nampak. Kenapa? Sebab Allah tak nak bagi kita riya' (Syukran Nabilah)

Kata abah : 'Takpe.Afiqah masuk je. Abah pun selalu juga berdebat. Debat dengan Nadhirah(adik saya yang kecil)..' (Perlu ke debat yang itu??) :D  Pandai abah ambil hati.

Mesej dari akak : Firman Allah,

 'Beritahu kepada hamba-hambaku yang mana mereka itu telah kecewa terhadap diri mereka. Jangan pernah berputus asa dengan rahmat Allah.' 

(T_T)


     Saya percaya, masing-masing menyimpan hasrat untuk ke final. Sudah lama rasanya fakulti tidak ke final. Dan inilah yang paling saya khuatiri pada waktu itu. Saya khuatir, saya menjadi 'punca' pasukan kami tidak ke final. Ditambah pula dengan 2 kekalahan pada pusingan ke-3 dan ke-4. Pada waktu itu, saya serahkan segala urusan pada Allah. Tawakal.

"Ya Allah, seandainya kejayaan itu mampu mendekatkan kami denganMu, Engkau kurniakanlah kami kejayaan itu. Jika kegagalan yang kami miliki, gantikanlah kegagalan itu dengan kejayaan yang lebih baik."

     Dalam debat, yang kalah akan jumpa yang kalah dan yang menang akan jumpa yang menang. Antara hikmah kalah 2 pusingan, kami tak jumpa pasukan yang hebat-hebat pada peringkat awal. Indahnya aturan Allah. :)

     Alhamdulillah, dengan rahmat dan kasih sayang Allah kami berjaya ke pusingan suku akhir. Alhamdulillah, dengan pertolongan Allah juga kami berjaya melayakkan diri ke pusingan separuh akhir dengan keputusan yang agak sengit. Pihak fakulti menghantar 2 pasukan dan kedua-dua pasukan berjaya ke peringkat suku akhir. Tapi, hanya pasukan kami berjaya ke peringkat separuh akhir. Di peringkat separuh akhir, sekali lagi kekuasaan Allah mengatasi segala-galanya. Bila ditanya mahu kerajaan atau pembangkang,  kalau boleh kami mahu pembangkang. Saya kata TAWAKKAL sahaja. Allah tahu yang terbaik. Kami  dapat kerajaan. Tak semua yang kita sangka baik, terbaik untuk kita.Kan? Setelah release Motion, kami speechless. Motion tu Sejibik Sebiji dengan motion semasa latihan terakhir kami. Alhamdulillah. Lupa nak bagitahu, english debate ni tak macam debat BM dan BA, tajuk dapat on the spot. Kata abang, English debate tak memerlukan intonasi dan gaya bahasa yang banyak seperi debat BM dan BA. Sebab itu saya dan abang lebih suka english debate. :)

(Ya, memang Allah gantikan 2 kegagalan itu dengan sesuatu yang lebih baik.Subhanallah)

     Alhamdulillah, kami berjaya ke final.  Di pusingan akhir, kami berjumpa adik-adik Tamhidi. Motion : There is no live in USIM. MasyaAllah. Adik-adik Tamhidi ini hebat. Tapi, sebagai pelajar lepasan Tamhidi, sudah tentu kami tahu dan rasa pengalaman bergelar pelajar Tamhidi. Kehidupan Zaman Tamhidi dan degree cukup berbeza. Kami melalui kedua-duanya. Di situlah, kelebihan yang Allah bagi. Alhamdulillah, dengan keputusan juri 7-1 (if i'm not mistaken), secara rasminya pasukan kami menjuarai Debat BI sekaligus fakulti merangkul piala juara kesuluruhan Kejohanan Debat Piala NC -VI bersama FSU. Kelihatan sahabat-sahabat dari Medik (Dr. Nisa; dan Dr. Aimi) datang mengucapkan tahniah. Thank for coming. ^^ Saya bersyukur ada sahabat sesolehah kalian.

Saya mencari-cari abang saya dalam gambar. Tak jumpa.
Lupa. Cameraman~ ^^

Abang kata : Kitaorang dah bertahun-tahun masuk, tak pernah sampai final. (Kami baru 4 kali latihan)

Teringat senior kata :  'Kenapalah korang menang masa aku dah pencen' :D

Kalau mereka tidak sangka kami menang. Saya lagi tidak sangka diri saya berdiri sebaris mereka mengambil hadiah. Saya tidak sangka akan ikut mereka ke final apatah lagi mengimpikan tittle juara. Unexpected. Kadang-kadang, rasa tak layak. Rezeki Allah bagi. Semuanya kerana Allah.

Ibrah dan hikmah bagi yang berfikir

Dalam debat, saya belajar mengeluarkan idea. Walaupun, kadang-kadang hujah yang saya berikan agak tak bernas (sokmo gitu). But, good try. Erk.^^

Dalam debat, kami sentiasa mencari kelemahan pasukan dan kelemahan pihak lawan, supaya kami tak ulang kesilapan yang sama. Ya, belajar dari kesilapan yang lalu.

Dalam debat juga, saya belajar untuk bekerja dalam satu kumpulan. Setiap manusia tak sempurna. Hidup saling melengkapi.

     Dan apa yang paling penting, takde satu pun kemenangan ini milik kami. Semuanya milik Allah. Semuanya kerana Allah. Berdasarkan comment-comment juri, kami menang bukan kerana kami kuat. Tetapi, pihak lawan tak nampak kelemahan kami. Allah bantu kami.

     Kepada family, kawan-kawan, team's members (Ain,Nini,Yan) dan senior-senior yang membantu (if you read this), terima kasih atas perkongsian ilmu. Terima kasih atas dorongan dan semangat. Terima kasih menerima kekurangan diri ini. Terima kasih atas segala-galanya. Moga Allah merahmati kalian.

     Kepada pengunjung yang sudah berjaya menghabiskan bacaan sampai ke sini, terima kasih berkunjung ke blog saya. Tahniah sudah sampai ke sini. Serious, post kali ini sangat panjang . :)

     Ingatlah, jangan pernah berputus asa dalam hidup. Kadang-kadang kita tak jumpa hikmah di sebalik ujian hidup yang kita hadapi, tapi percayalah. InsyaAllah ada kemanisan di hujungnya. Lain orang, lain kebolehan, lain keistimewaan yang Allah berikan. Usah dikesali kekurangan itu. Jika mahu terjatuh dan menangis. Silakan. Tapi, jangan lupa bangkit semula kerana kita ummat Nabi Muhammad S.A.W. Sebaik-baik ummat. Teruskan melangkah walaupun perlahan. Kembalikan segala pujian kepada Allah. Siapalah kita tanpa Allah.

Pabila laluan seakan sukar 
Bagai tak terdaya untuk terus bertahan
Namun kasihMu menyedarkan
Aku tak pernah sendirian


Semuanya aturan Allah
Semuanya kerana Allah

#Setiap kali saya terkenang, air mata pasti bergenang. Tidak terhitung betapa banyaknya nikmat yang Allah berikan. Baiknya Allah pada hambanya. Masihkah tidak bersyukur? Allahukbar T_T

Alhamduillah 'ala Kulli hal
Segala yang baik datang dari Allah, yang buruk datang dari saya dengan izin Allah

Wallahua'lam
Afiqah Qurratuainii Msy
Bidan Terjun :D
Segala puji bagi Allah atas segala-galanya
Moga Allah Redha :)

2 comments:

  1. He always know the best kann..mabruk sbb..1)berjaya smpai semi final 2)berjaya melawan rasa takot nk masuk debat,,proud of u,n malu pd diri sendiri,,huhu..
    hehe,,teringat lagu ni dulu,,suka2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Malu dengan Allah.
      Banyak nikmat Allah bagi.
      Kita masih nak merungut, Astaghfirullah T_T
      lagu mimpi yang indah~
      Akma dan sahabat-sahabatnya nyanyi di bicara siswi.
      Syukran :)

      Delete

Digalakkan supaya anda meletakkan 'nickname' semasa anda menghantar cadangan @ nasihat membina kepada saya :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...