Mengkritik tidak bererti menentang, menyetujui tidak semestinya menyokong, dan berbeza pendapat adalah kawan berfikir yang baik..
JOM JADI BAIK! :)

What others think about You is None of your business and You should'nt allow it to influence your self-concept.
Put Your Trust in Allah! :)

Aktiviti Menarik Sepanjang Hari~

Jom Buat sama-sama! ^_^


1. Baca Al-Quran 'At Least' 1 MUKA 1 HARI.. :)

2. Mathurat Pagi+Petang=2. Permulaan bagi yang tak biasa, 1 Hari 1 Kali (Pagi@Petang).

3. Solat Ber'jemaah'. Sekurang-kurangnya 2 kali sehari. Muslimin sila-silalah ke surau@masjid terdekat.

4. Solat Hajat+Witir. 2 Kali seminggu. Dapat buat setiap hari memang MANTOP! :)

5. Puasa Sunat 3 kali sebulan + Isnin & Khamis setiap minggu.

6. Baca buku ilmiah. 1 sebulan. ( kalau 'bukumuka' boleh buka hari-hari, kenapa tidak buku ilmiah kan?) :D

7. Qiamulaill . 1 kali seminggu. Tak boleh buat 1 kali 7 hari, buat 1 kali 1 hari. :D

8. Solat Dhuha. 'at least' 2 kali seminggu.

9. Solat istikharah. 1 kali seminggu (Hidup penuh dengan pilihan. Bukan bila bab Jodoh je) :D

10.Jom selawat! Perasa 'terbaik' untuk masakan. No MSG ^_^


Amalan yang sedikit tetapi berterusan adalah lebih baik daripada amalan yang banyak dan terputus.
Tapi, jangan sampai tak buat langsung! ^_^
Pesan mereka, jangan ditulis diari hidup di laman sesawang.
Kata saya ini bukan 'diari online'.
Saya tiada seni dalam mengarang cerita.
Apa yang saya lihat, apa yang saya dengar,
apa yang saya hadapi dan apa yang saya pelajari,
itulah yang saya tulis.
Pesan saya,lihatlah apa yang ingin disampaikan, jangan lihat siapa yang menyampaikan
kerana saya bukan siapa-siapa untuk dilihat.
Semoga usaha yang sedikit ini, mampu membawa kita lebih mengenal Sang Pemilik Hati
Sesungguhnya yang baik itu datang dari Allah
yang buruk itu datang dari diri saya sendiri dengan izin Allah S.W.T
Semoga Ilmu mengikatnya
~Melakar Memori Silam Buat Pedoman Diri~

Thursday, 1 December 2016

Tidak Ada Janji

::.. بسم الله الرحمن الرحيم ::..
 اللهم صلى وسلم على محمد






Tidak Ada Janji

Aku tidak berani menjanjikan kekayaan dalam perjalanan nanti, sebab harta itu milik Allah, bukan milikku. 

Aku takut menjanjikan surga sebab surga itu punya Allah. Aku takut menjanjikan kenyamanan dan ketenteraman sebab semua itu adalah nikmat Allah.

Aku hanya menjanjikan untuk mengajak berjuang bersama dan tidak lelah menemani, mengingatkan bila lalai, dan melindungi bila ada marabahaya. 

Meski pada akhirnya kita sama-sama menyadari bahwa kemudahan kita dalam beribadah, berupaya, dan berjuang itu atas pertolongan Allah.

Maka aku harus jelaskan bahwa aku tidak pernah menjanjikan dunia yang begitu diinginkan banyak orang itu. Aku seperti ini, terserah bagaimana kamu melihatnya.

(Kurniawan Gunadi)

Saturday, 24 September 2016

Perasaan Kita

 بسم الله الرحمن الرحيم
  اللهم صلى وسلم على محمد






Bagaimana perasaan kita saat kita tahu 
bahwa orang yang kita kira tidak peduli sama sekali kepada kita
adalah orang yang paling sering menyebut nama kita di dalam doanya.

Bagaimana perasaan kita saat kita tahu 
orang yang menulis begitu dalam dan indahnya 
dan kita kira untuk orang lain, ternyata untuk kita.

Bagaimana perasaan kita saat kita tahu 
orang yang sering bersikap dingin kepada kita 
adalah orang yang paling dalam memendam perasaannya kepada kita.

Bagaimana perasaan kita saat kita tahu 
bahwa orang yang kita benci 
adalah orang yang paling sabar menghadapi kita.

Bagaimana perasaan kita saat kita tahu 
orang yang menyuruh kita pergi 
adalah orang yang paling takut kehilangan kita.

Bagaimana perasaan kita saat kita tahu 
orang yang kita kira meninggalkan kita 
adalah orang yang paling ingin kita bahagia.

Bagaimana perasaan kita saat kita tahu... 

(Perasaan Kita, Kurniawan Gunadi)

Tuesday, 16 August 2016

Random # 1




Selamat tinggal kenangan denganku
Senyumku melepaskan kau pergi



Cakra Khan - Mencari Cinta Sejati
(OST Rudy Habibie)

Hembusan angin meniup wajah alam
Mataku tak berkedip menatap langit
Terlalu luas tak bertepi pandang
Bisakah aku menyentuh awan

Berwaktu-waktu aku mengasuh rasa
Mendengarkan jiwaku berkata-kata
Tak mungkin aku abaikan kata hati
Ku harus jujur pada hatiku

Kau dan aku tak bisa bersama
Bagai syair lagu tak berirama
Selamat tinggal kenangan denganku
Senyumku melepaskan kau pergi

Engkau bukanlah sebuah kesalahan
Tak pernah aku menyesal mengenalmu
Tapi biarkanlah aku terbang bebas
Mencari cinta sejati


Engkau bukanlah sebuah kesalahan
Tak pernah aku menyesal mengenalmu
Tapi biarkanlah aku terbang bebas
Mencari cinta sejati


Wednesday, 4 May 2016

Budak kecik yang tengah intern 4.0

بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صلى وسلم على محمد



Dalam buku Jejak-Jejak Rasulullah karya Tariq Ramadhan ada menyebut :

      Dilahirkan sebagai ANAK YATIM dan MISKIN merupakan langkah permulaan Nabi Muhammad diangkat menjadi Rasul pada masa hadapan. Dua ‘tarbiyah’ ini menyebabkan baginda mempunyai kelemahan dan kerendahan hati secara semula jadi sejak kecil. 

      Dilahirkan tanpa ayah. Kemudian diuji pula dengan pemergian seorang ibu semasa kecil bukan sahaja membuatkan baginda benar-benar bergantung pada Tuhan. 

      Bahkan membuatkan baginda dekat dengan orang-orang fakir dan tidak pernah meninggalkan orang-orang yang dipinggirkan dan memerlukan bantuan.

 -------

Terimbau zaman MPP. Terngiang-ngiang di telinga bebelan seorang :

“Aku rasa pemimpin yang nak tolong orang susah, yang betul-betul nak fight untuk student ni kebiasaannya mesti datang dari family yang susah. Sebab apa? Sebab depa rasa apa yang orang susah rasa. Tapi, ni pendapat aku lah. Hang rasa macam mana?” 

.
.
.


*Aku rasa sedih. 

Rupanya tak semua jiwa mampu rasa. 
Dan Aku takut tidak memiliki jiwa itu.

Wahai Allah, ampunilah kami 
andainya di saat kami diangkat menjadi pemimpin
kami pernah tidak peduli pada masyarakat
kami tidak bersungguh-sungguh dalam membangunkan ummat



-Aini Afiqah Msy -

Wednesday, 27 April 2016

Budak kecik yang tengah intern 3.0

بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صلى وسلم على محمد





“Hari tu Along jumpa Sir ‘Ibad.”, beritahu Along semasa kami dalam perjalanan pulang ke kampung.

Setiap kali menaiki kereta bersama Along, pasti ada saja cerita dan isu yang akan menjadi topik hangat perbualan kami.  Sudah lama rasanya tidak mendengar cerita dari Along dan sudah lama juga saya tidak mendengar khabar Sir ‘Ibad.

Seingat saya, kali terakhir menziarahinya ketika saya bertandang ke majlis perkahwinan beliau. Ya, itu lah kali terakhir kami berjumpa dan berbual. Itu pun tidak sempat berborak panjang dek kerana tetamu yang ramai dan harus diraikan.

“Sir ‘Ibad sekarang buka business baru. Sir ‘Ibad cerita business dia buat dulu boleh dapat untung sampai 20 hingga 30 ribu sekali meniaga. Lepas tu, dengan untung dia dapat tu dia boleh support yuran pengajian dua tiga orang kawan-kawan dia. Tapi, lepas dia kahwin ni dia tak buat dah business yang dulu. Dia berniaga benda lain pula.”, sambung Along setelah melihat saya hanya diam mendengar tanpa memberikan sebarang respons.

“Sir ‘Ibad baikkan Along. Dia suka menderma, dia suka beri orang hadiah, dia suka tolong orang susah, dia suka berkhidmat, dia suka sangat memberi dan yang paling penting dia boleh pengaruh orang sekeliling dia untuk sama-sama suka memberi!”, respons saya dengan penuh semangat.

“Along berbual apa je lagi dengan Sir ‘Ibad?”, tanya saya. Teruja nak nak tahu perkembangan Sir ‘Ibad sekarang.

“Sir ‘Ibad tanya Along, macam mana ana kahwin, ok ke? Along jawab, Biasa lah Sir. Ramai terkejut. Ada lah dua tiga orang bising-bising.”

Tergelak saya dengar cerita Along. Kelakar pun ada bila teringat balik. Mana tidak nya. Dah lah nak kahwin tak beritahu. Nasib baik bagi kad jemputan. Itu pun tinggal seminggu dua nak walimah baru beliau bagi ikut whatsapp. Rasa nak tumbuk pun ada. Geram.

“Sir ‘Ibad kata, dia pun tak kenal sangat bakal isteri dia tu. Ibu dan ayah muslimat tu yang pinang Sir ‘Ibad. Walaupun Sir ‘Ibad tak kenal muslimat tu berbanding kawan-kawan muslimat yang lain, tapi dia percaya ada keberkatan yang Allah akan beri dari pinangan itu.”, sambung Along.

“Bagusnya Sir ‘Ibad.”, bisik saya dalam hati.

Bercampur baur perasaan saya ketika mendengar cerita Along. Tidak tahu sama ada sedih atau terharu. Yang penting saya sangat terpegun dan menghormati keputusan yang diambil oleh Sir ‘Ibad. Tidak perlu berjubah dan bertudung labuh pun untuk dijadikan kriteria seorang isteri. Baginya, cukuplah mengetahui muslimat itu mengutamakan Islam dalam kehidupannya.

Tiba-tiba terimbau saat berkunjung ke walimahnya.

“Aini, enti datang tak bawa hadiah ke? Bawa lah hadiah teddy bear besar ke.”, seloroh Sir ‘Ibad sejurus nampak kelibat saya. Saya hanya sekadar sengih dan menggaru kepala yang tak gatal.

“Sir ‘Ibad ni, tak berubah perangai. Ingatkan dah kahwin makin matang. Sama je perangai. Dia lupa ke hari ni walimah dia.”, mengomel saya sorang-sorang dalam hati.

“Sir ‘Ibad, enta jaga family elok-elok tau. Ana dapat tau enta tak jaga elok-elok, ana tumbuk muka enta.”, gurau saya. Kasar.

“Aini, doakan ana ya. Ana ada cita-cita besar dalam perkahwinan ni.”

Tiba-tiba rasa ada air mata mengalir. Urghh. Cerita sedih apa along buka petang-petang ni.

“Sekarang Sir ‘Ibad okay ke Along?”, tanya saya sambil cepat-cepat menyeka air mata sebelum Along menyedari air mata saya mula mengalir.

“Sebelum Along balik, Along nampak ada orang call. Cuba teka dia tulis apa kat screen telefon Sir 'Ibad? Isteriku Tersayang!”, jawab Along sambil tersenyum. Dan saya pun ikut tersenyum.

Yang penting kami tahu Sir ‘Ibad bahagia!

Akhirnya, Sir ‘Ibad  yang kami sayangi telah menikahi seorang kakak solehah yang haraki. Sudah tentu calon pilihan Allah itu lah yang terbaik.

“Semoga Allah memberkati dan menghimpunkan kalian berdua sekeluarga bersama sakinah, mawaddah dan rahmah. Semoga kita berjumpa di syurga kelak Sir ‘Ibad! ”




Wallahua'lam

-Aini Afiqah Msy -

Berjumpa Pula

 بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صلى وسلم على محمد





Berjumpa Pula
-Buya Hamka-

Oh kau kiranya ; bertemu pula
Setelah 15 tahun kita berpisah
Janganlah gugup
sudahkah sembuh luka hatimu ?
di aku sudah !
Tapi payah aku melipur jejaknya
Parutnya masih terkesan di dadaku

15 tahun, bertemu pula
Setelah kita lalui jalan hidup masing-masing
maafkan daku, bersiapakah aku mestinya ?
adinda, kekasih, juwita ?
yang pernah kuucapkan di mukamu dulu
atau dalam surat-surat yang pernah ku ucapkan di mukamu dulu
tidak akan kuucapkan lagi
aku takut
ubat lekat pantang terlampau
kembali penyakit lama
-Ah, tidak ; aku mulai tua

15 tahun
sudah berapakah anakmu
adakah suamimu sehat saja
beruntung dalam rumah tangga
- tak usah gugup !

15 tahun
melihat kau yang sekarang, kuteringat kau yang dulu
kau yang ada dalam kenanganku
kau yang tergambar dalam hatiku
aku teringat
mudaku dan mudamu
semasa kita masih menyangka, alam boleh sekehendak kita

padahal : takdir tak mengizinkan kita bertemu
hidup kita tak dapat di padu menjadi satu
kau mengambil jalanmu sendiri - terpaksa atau tidak
dan akupun mengambil jalanku pula

15 tahun
aku telah berjalan, dan berjalan jua
tapi dalam sudut hatiku, kau telah menjadi pelita yang hidup
kaulah pelitaku
tanglongku
dalam kegelapan malam yang senyap sunyi
sehingga aku menjadi aku
walaupun kau tak merasa, barangkali

15 tahun
tertawa aku, tertangis aku
tersenyum tersedu
mendaki ku menurun
melereng ku mendatar
pernah ku naik, pernah ku jatuh
jatuh dan bangkit lagi
lalu berjalan jua
sahaja mati yang belum kurasai
sehingga aku menjadi aku
dan perjumpaan kita, 15 tahun yang lalu
adalah pendorong perjuangan hidupku, hari ini

setelah 15 tahun
kitapun berjumpa pula
aku dengan engkau
kau yang sekarang
maka teringatlah aku. kau yang dulu
kalau bukan lantaran kau yang dulu
tentulah air mataku tidakkan titik ke bumi
garam hidupku yang ku lalui
air mata itulah yang ku susun kembali 
sesudah ia jatuh berderai bagai manik putus pengarang
kujadikan gubahan buat kau. kau yang dulu
sehingga aku menjadi aku

15 tahun......
alangkah cepatnya putaran jaman
wahai orang yang sekian lama terlukis di sudut hatiku
jangan engkau salah terima, wahai kau yang sekarang

sekiranya aku melihat tenang
merenung wajahmu
izinkanlah sejenak, aku mencari, mencari
aku ini kehilangan
dia. dia akan ku cari dalam ruang matamu
kau yang dulu

berjalan terus, dan teruslah
pikullah kewajiban yang telah di tentukan Tuhan
buat kau, dan akupun
meneruskan jalanku pula
berjalan dan berjalan jua
mendatar, melereng, mendaki dan menurun
kau lihat. rambut putih telah mulai ada di keningku
alamat sengitnya perjuangan yang telah kutempuh
dulu dan kuhadapi lagi
marilah bersama-sama, meneruskan perjalanan
melaksanakan hayat
jauh,........ dan jauh lagi
hanya sebuah harapanku tinggal

semoga usia sama panjang
dapat berjumpa pula 15 tahun yang akan datang
mau atau tidak mau
kau.........dan aku.......

Saturday, 16 April 2016

Cinta dan Harapan


Dalam kita mengejar impian, cinta dan harapan
Kadang-kadang kita lupa, hidup ni mesti diuji.
Ini lah kefahaman dan kepercayaan tentang sistem kehidupan yang kita kena letak dalam minda.

Jadi, nak tak nak kita kena terima.

Bukan hari-hari kita akan seronok
Bukan hari-hari kita akan gembira dan bahagia
Sebab hidup mesti ada ujian.

Tetapi.

Bagi orang yang beriman.
Bagi orang yang ada Minda Akhirat
Apabila Allah hadirkan ujian, dia takkan mudah melatah!

Sebab apa?
Sebab dia faham ujian itu tanda Allah sayang.

Dia tahu
Dengan sabar dan tenang menghadapi ujian itu
Free² je dia boleh 'petik' pahala.

Jadi.
Duhai Sahabat.
Berhentilah menangis.
Usah terlalu lama menangisi masa lampau.
Usah terlalu terlalu membimbangi apa yang akan berlaku pada masa hadapan.

Do Something.
Teruskan lah perjalanan dan perjuangan ini.
Kerna bahagia yang sebenar sedang menunggumu di 'sana'.



Friday, 25 March 2016

Budak kecik yang tengah intern 2.0

بسم الله الرحمن الرحيم
 اللهم صلى وسلم على محمد





"Aini, semalam Kak Iffah 'ngumpat' pasal Aini dekat kakak Kak Iffah", beritahu Kak Iffah sejurus kereta yang kami naiki tiba di depan pejabat.

       Kebiasaannya Kak Iffah akan memandu sendiri ke pejabat, tetapi pagi itu Kak Iffah meminta tolong saya dan Kak Aisyah mengambilnya  di LRT Gombak.

"Macam ada cerita menarik ni.",bisik saya dalam hati.

Saya mula pasang telinga sambil membetulkan kedudukan kereta.

"Kak Fah cerita dekat kakak Kak Iffah, Aini ni bawa kereta takdelah cermat sangat. Tapi tak kena langgar pun. Iffah yang punya lah beriya jaga kereta ni, kena langgar!"

Tersenyum saya mendengar pengakuan tulus Kak Iffah tentang saya. Jujur betul!

       Dahi saya berkerut. Seingat saya, dua kali saya pernah mengalami kemalangan sepanjang saya bergelar seorang pemandu.

Pertama, ketika dalam perjalanan pergi usrah.
Kedua, ketika dalam perjalanan balik daripada mesyuarat.

       Anehnya, kedua-kedua 'tragedi' hanya meninggalkan goresan-goresan kecil. Sedangkan kenderaan yang menghimpit kenderaan saya perlu dihantar ke bengkel.

"Lepas tu kakak Kak Iffah cakap apa?', sengih saya sambil buat muka tak bersalah. Pintu kereta ditutup.

"Kakak Kak Iffah cakap, Aini tu dia ada doa dia. Berkat doa dia, Allah jaga. Bila kakak cakap macam tu, terdiam terus aku", balas Kak Iffah

"Aah. Semalam Kak Aisyah dengar Aini doa, Ya Allah, jagakanlah kuda perang aku", tiba-tiba Kak Aisyah bersuara.

       Saya hanya diam mendengar jawapan Kak Iffah. Sungguh saya banyak belajar erti usaha dan tawakal daripada sahabat seusrah. Saya sedar saya hanya mampu jaga apa yang berada dalam kawalan saya dan selebihnya saya serahkan pada Tuhan. Mungkin bukan berkat doa saya pun tetapi berkat doa insan yang sentiasa tulus mendoakan. Terima kasih kerana mendoakan.

"Aini, Kak Aisyah dah pergi dulu kedai Mak Ngah. Lapar sangat tu.", suara Kak Iffah menghentikan lamunan saya. Jam ditangan menunjukkan 9.20 pagi.

"Ok Akak, saya naik dulu.", saya bergegas meluru ke pejabat. Ada emel perlu dihantar pada Tuan bos.

"Terima kasih Ya Allah jagakan kuda perang kami. Semoga 'dia' sentiasa kuat, sedia dan setia berkhidmat untuk Islam.", bisik saya pada angin.

Wallahua'lam
Aini Afiqah Msy

Sunday, 28 February 2016

Budak kecik yang tengah intern 1.0

بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صلى وسلم على محمد



"Nanti lepas kita habis belajar kita dah kerja, mesti kita rindu kan zaman-zaman sibuk nak berprogram, nak pergi Majlis Ilmu.. kan Afiqah.", luah seorang sahabat sambil tersenyum.

      Aneh saya dengan beliau. Meskipun seharian sibuk menguruskan program dan masih ada mesyuarat yang menanti selepas maghrib, beliau masih mampu tersenyum gembira. Seakan-akan sangat mensyukuri nikmat jalan yang Allah pilihkan.

      Luahannya membuatkan saya teringat perbualan bersama beberapa orang pegawai wanita ketika berprogram bersama kementerian minggu lepas.

"Saya suka sangat kalau kursus-kursus ni ada pengisian agama macam kuliah subuh tadi. Afiqah tahu lah, kami ni kerja mana selalu ada peluang nak ke Majlis Ilmu. Kalau cuti hujung minggu pun, sibuk kat rumah masak, layan anak-anak, layan suami. Peluang program macam ni ada lah dalam sekali dua setahun."

       Saya selaku anak muda hanya mampu tersenyum simpul. Cuba menjadi pendengar yang setia. Banyak betul tugasan seorang isteri dan ibu yang berjaya mereka senarai pendekkan.

       Maka, betapa bersyukurnya saya masih menjadi 'anak kecil' abah dan umi yang acap kali diberi keizinan untuk bebas mengembara demi seteguk ilmu.

Terima kasih abah umi. :)

 smile emoticon
Wallahua'lam
Aini Afiqah Msy
Segala puji bagi Allah atas segala-galanya
Moga Allah Redha :)

Monday, 8 February 2016

"Kenapa Kak Ikah baca buku macam budak kecik?"

 بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صلى وسلم على محمد




          Seusai Maghrib, saja belek Buku Sejarah dan Perkembangan Gerakan Islam karya Dr. Riduan Mohamad Nor. Entah kenapa, sejak-dua menjak ni hati Aku meronta minta dibuat revision  ringkas seputar isu gerakan Islam. Walaupun dah berkali-kali mengikuti kuliah, secara jujurnya masih banyak yang Aku perlu belajar (dan of course Aku tak ingat semua.) -_-'

           Ambil masa juga lah nak fokus pembacaan buku yang satu ni. Duk tengah ralit baca, tiba-tiba datang jentera dua beradek yang baru selesai solat berjemaah sambil bawa buku conteng dan sebatang pen.

"Kak Ikah ni asyik baca buku je. Kenapa Kak Ikah baca buku lagi macam budak kecik? Kak Ikah kan dah habis sekolah.", tegur Along Nabil.

"Ntah. Dah lah baca buku macam tu. Baca lah majalah ke...", tambah Angah Naufal sambil mata fokus  lukis orang lidi. Aku rasa Angah berpendapat majalah yang penuh dengan gambar adalah sinonim untuk orang dewasa dan buku yang banyak tulisan (macam yang Aku tengah pegang) adalah untuk budak sekolah. Kot lah.

"Kak Ikah pun nak pandai juga.", balas Aku. Slumber. Confident

Haa,, kan dah terdiam Along dan Angah. 

Kalau lah Along dan Angah tahu kakak dia ni baru nak belajar rajin baca buku, mesti Along Angah tarik balik kenyataan  : "Kak Ikah ni asyik baca buku je."

Kak Ikah doakan, semoga satu hari nanti Along, Angah dan kita semua faham. Baca buku bukan untuk budak sekolah je. Hatta orang dewasa pun perlu banyak baca buku. Ok? :) 



Kerna manusia beriman sentiasa perlukan ilmu sebagai bekalan
Di sepanjang perjalanan memburu cinta dan redha Tuhan


Aku selalu ingat.
Impikan generasi yang cintakan ilmu, harus bermula dari diri.
Kerna Action Speaks Louder Than Words

Doakan Aku. 
Biar rajin nak baca buku.
Moga jadi manusia yang cintakan Ilmu
Agar terus bermanfaat buat Ummah.


Wallahua'lam
Aini Afiqah Msy
Read4Ummah
Segala puji bagi Allah atas segala-galanya
Moga Allah Redha :)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...